Rabu, 06 Juni 2012

non probability sampling ACCIDENTAL SAMPLING


NON-PROBABILITY SAMPLING/ NON RANDOM SAMPLING
ACCIDENTAL SAMPLING
Accidental sampling juga dikenal sebagai Sampling Peluang, Convenience Sampling atau pengambilan sampel bebas.
Accidental sampling/ Convenience sampling adalah non-probabilitas sampling teknik dimana subyek dipilih karena aksesibilitas nyaman dan kedekatan mereka kepada peneliti.Subyek dipilih hanya karena mereka paling mudah untuk merekrut studi dan peneliti tidak mempertimbangkan memilih mata pelajaran yang mewakili seluruh populasi.
Dalam semua bentuk penelitian, akan sangat ideal untuk menguji seluruh penduduk, tetapi dalam banyak kasus, populasi terlalu besar sehingga mustahil untuk menyertakan setiap individu. Ini adalah alasan mengapa para peneliti sebagian besar bergantung pada teknik sampling seperti pengambilan sampel kenyamanan, yang paling umum dari semua teknik sampling. Banyak peneliti lebih memilih teknik sampling karena cepat, murah, mudah dan subyek yang tersedia.
          Berikut beberapa contoh Accidental sampling/ Convenience Sampling :
1.    Seseorang diambil sebagai sampel karena kebetulan orang tadi ada di situ atau kebetulan dia mengenal orang tersebut. Kita ingin meneliti pendapat masyarakat tentang kenaikan harga atau keluarga berencana, maka pertanyaan yang diajukan kepada mereka yang kebetulan yang dijumpai di pasar atau ditempat-tempat lainnya.
2.    Sebuah wartawan  surat kabar bertanya kepada pambaca lewat kolom kuesioner di surat kabar tersebut. Tidak smua orang yang baca koran  punya minat pada masalah didalam kuesioner, atau punya waktu untuk menggunting kuesiomner dan mengirimkannya pada pos kendati gratis. Andai saja ada 5000 orang yang mengembalikan, tetapi kendati besar “sampel” itu tidak bisa secara akurat menggambarkan popoulasi. Mungkin saja kuesioner tersebut lebih punya nuansa menghibur ketimbang melakukan penelitian.

3.    Seorang peneliti ingin mengetahui partisipasi orang tua murid dalam meningkatkan prestasi belajar anak-anaknya.

4.    ‘The person on the street interview’ program tv biasanya mewawancarai mereka yang dijumpai di jalan,  tetapi umumny a  mereka yang kelihatan tiadak menarik, miskin,, sangat tua dan tidak berpendidikan.

5.    Seorang peneliti ingin mengetahui tentang kebersihan wilayah jakarta selatan ia menanyakan kepada orang ada dijalan atau orang yangdia jumpaibukan orang yang mengerti tantang kebersihan kota jakarta selatan seperti petugas kebersihan atau mendatangi kantor gubernur atau walikota  jakarta selatan.

6.    Seorang peneliti ingin mengetahui partisipasi orang tua murid dalam meningkatkan prestasi belajar anak-anaknya. Peneliti mengambil sebagai sampel tetangganya, temannya, kerabatnya, sejawatnya, dan kenalannya yang semuanya termasuk kategori “anggota populasi penelitian” (dalam hal ini orang tua murid).

7.    Reporter televisi mewawancarai warga yang kebetulan sedang lewat. Kelebihan dari pengambilan sesaat ini adalah kepraktisan dalam pemillihan anggota sampel.
8.    Seorang kritikus makanan, misalnya, dapat mencoba makanan pembuka atau hidangan beberapa untuk menilai kualitas dan berbagai menu. Dan wartawan televisi sering mencari apa yang disebut 'orang-on-the-jalan wawancara' untuk mengetahui bagaimana orang melihat masalah.

9.    Sekelompok mahasiswa di sekolah tinggi melakukan studi tentang sikap guru. Mereka mewawancarai guru di sekolah, beberapa orang dalam keluarga dan beberapa orang lainnya yang diketahui keluarga mereka.Salah satu contoh yang paling umum convenience sampling menggunakan relawan mahasiswa sebagai subjek untuk penelitian.

10.               Contoh lain adalah menggunakan mata pelajaran yang dipilih dari sebuah klinik, sebuah kelas atau sebuah lembaga yang mudah diakses oleh peneliti. Contoh yang lebih konkret adalah memilih lima orang dari kelas atau memilih lima nama pertama dari daftar pasien. peneliti secara tidak sengaja tidak termasuk sebagian besar dari populasi. Contoh kenyamanan adalah salah satu kumpulan mata pelajaran yang dapat dijangkau atau pilihan diri individu bersedia untuk berpartisipasi yang dicontohkan oleh para sukarelawan Anda.

11.               sebuah universitas memiliki sekitar 10.000 siswa. Ini 10.000 siswa penduduk kita (N). Masing-masing dari 10.000 siswa dikenal sebagai unit (meskipun kadang-kadang istilah lain yang digunakan untuk menggambarkan unit, lihat Sampling: Dasar-dasar). Untuk memilih sampel (n) dari siswa dari populasi dari 10.000 siswa, kita bisa memilih untuk menggunakan sebuah sample yang acak. Mari kita bayangkan bahwa karena kami memiliki anggaran kecil dan waktu yang terbatas, kita memilih ukuran sampel 100 siswa.Contoh kenyamanan hanyalah salah satu tempat unit yang dipilih untuk dimasukkan dalam sampel yang paling mudah untuk mengakses.
12.               di mana pasien yang dipilih, sebagian atau seluruhnya, pada kenyamanan peneliti. Peneliti tidak berusaha, atau hanya usaha terbatas, untuk memastikan bahwa sampel ini adalah representasi akurat dari beberapa kelompok yang lebih besar atau populasi. Contoh klasik dari sebuah sample yang berdiri di sebuah pusat perbelanjaan dan memilih pembeli saat mereka berjalan dengan mengisi survei.

13.               seorang ilmuwan bisa menggunakan metode ini untuk menentukan apakah sebuah danau tercemar. Dengan asumsi bahwa air danau dengan baik campuran.

14.               Convenience sampling umumnya mengasumsikan populasi homogen, dan bahwa satu orang adalah cukup banyak seperti yang lain. Sementara orang ini dikenal untuk berbeda, perbedaan dianggap probabilistik - sehingga jika 80% dari sampel lebih suka kopi untuk teh, Anda mungkin menyimpulkan bahwa 80% dari populasi pada umumnya akan memilih kopi. Dalam prakteknya, sampel Anda mungkin sebagian besar penduduk Paris kelas menengah dan tes yang sama di London dengan baik dapat memberikan hasil yang berbeda.

1 komentar: